Tuesday, 13 January 2015

Sekitar Gwanghwamun Square dan Gyeongbok Palace

Adzrin Mansor
Sony A7 + Sony FE 28-70 (ala kit lens jer)
Seoul, Korea















Saturday, 10 January 2015

Portraiture - The Green Bag with Marni Liyana










Adzrin Mansor, Marni Liyana
Sony A7 + Canon EF 85mm f/1.8 USM

10th January 2015
Dongdaemun Design Plaza
Seoul, Korea.

Saturday, 3 January 2015

BILAKAH WAKTU PALING BAGUS UNTUK AMBIL GAMBAR?

"apakah waktu paling best nak ambik gambar?"

keyword utama ialah 'quality of light'.

fotografi adalah tentang cahaya. cahaya ada dua jenis, satu natural light dari matahari, satu lagi artificial light contohnya studio strobe, speedlight atau lampu kalimantang. kalau guna artificial light bila-bila nak shoot pun takpe sebab kita yang kawal. bila kita bergantung kepada natural light dari matahari ada cabaran dia yang tersendiri.

bila waktu tengah hari yang terlalu terang, nanti akan wujud bayang-bayang yang terlalu gelap. ini kita panggil harsh light.

harsh light. banyak bayang-bayang gelap. bukan semua kamera mampu keluarkan detail dari kawasan gelap tu.

untuk ambil gambar saya suka fokus kepada waktu;
1) golden hour.
2) twilight.

golden hour ni berlaku waktu petang dalam pukul 5pm keatas, semasa matahari masih atas horizon dan keluarkan cahaya kuning. atau waktu pagi around 7am ke atas. cahaya ni tak terlalu terang jadi bahagian shadows taklah gelap sangat. matahari juga bagi kita 'directional light' yang buat gambar ala 3D jika kita pandai gunakan dia. waktu petang tu memang terbaik untuk shoot portraits, street dan general photography semua lah! sebab soft quality of light is my favourite.

Golden hour. soft light dan kekuningan.

twilight ini masa matahari dah turun lagi bagi langit jadi biru, ungu. masa ini langit cantik dan bangunan biasanya dah mula buka lampu, tambah dengan langit ada 'color gradient' dari biru, ungu, kuning macam tu. jadi twilight ni lah masa terbaik nak ambik gambar landskap.



bila waktu malam, biasanya langit dah jadi hitam pekat dan pada pendapat saya, sangat susah nak hasilkan gambar yang lawa melainkan anda ada 'look' yang dicari. waktu tengah hari terik tu macam saya cakap tadi lah, susah jugak.

"macam mana kalau hari mendung?"

perfect. sebenarnya hari yang mendung adalah masa yang bagus jugak sebab kita ada cahaya yang soft dan sekata. tak ada bayang-bayang gelap, tak ada bahagian yang terlalu terang, semua sekata. kalau kita masih belum reti mengawal cahaya, keluarlah waktu mendung dan dapatkan shot yang bagus tanpa perlu risau tentang banyak benda!


portait dalam keadaan mendung, soft light.

ok, sebab kita dah tahu tengok QUALITY OF LIGHT, get your gear out!

Thursday, 1 January 2015

SAYA BARU BELI KAMERA, APA PATUT SAYA BELAJAR?

Ok. Kita dah beli kamera pilihan hati. Apa nak buat seterusnya?

Stage 1: Baru Beli Kamera.
Sebaik selepas beli kamera, cas bateri sampai penuh dan belek buku user manual. Kenal pasti apa fungsi butang dan options dalam menu. Kita akan lagi cepat ingat bila kita baca buku manual sambil cuba di kamera kita. Jangan risau nak cuba ambik gambar, tak rosak punya.

Stage 2: The Beginning
Selepas dah tahu apa fungsi butang-butang di kamera, mula google tutorial fotografi. Apa itu aperture, apa itu shutter speed, apa itu ISO. Tengok hasil gambar orang lain di 500px dan Flickr. Pergi ambik gambar diri sendiri, kamera tekup muka depan cermin. Pergi ambik gambar titisan air hujan di tingkap. Pergi ambik gambar light trail lampu kereta tepi jalan. Itu adalah shot yang hampir semua orang pernah ambil masa dia di tahap ini dan itu semua perkembangan yang sangat normal.

Stage 3: The Climb
Pada stage ini dia dah pilih genre apa kesukaan anda, sama ada landskap, portrait, street dan sebagainya. Bila ada genre pilihan yang spesifik, kita boleh perhatikan hasil kerja orang lain yang genre sama dengan lebih teliti. Pada tahap ini dia juga dah mula berjinak-jinak dalam photo editing. Pada tahap ini kita pun ambil inspirasi dari hasil kerja orang lain dan kita cuba hasilkan gambar yang lebih kurang dengan buat eksperimen dan try dan error.

Stage 4: The Intermediate
Dia dah reti guna kebanyakan fungsi pada kamera dia dan reti nak kawal kamera. Dia juga dah reti nak guna photo editing software pilihan dia. Pada tahap ini ramai orang akan terbantut, sebab rasa selesa dan naik malas. Ada juga yang bersara terus pada tahap ini. Tapi kalau betul-betul gigih, dia usaha juga untuk take it to another level. Jadi pada tahap ini dia terus praktis dan praktis. Kadang-kadang dia ambik gambar tak berapa lawa, tapi dia terus ambik gambar lagi. Kadang-kadang nasib dia baik, dia dapat gambar lawa. Tapi dia tak pasti macam mana gambar tu jadi lawa. Jadi dia terus mencuba mendalami aspek seni dalam fotografi dengan lebih mendalam, composition, lighting, posing dan sebagainya. Practice, experiment more, continue practising and keep on practising. 

Stage 5: The Artist
Pada stage ini dia dah tahu apa genre yang dia minati dan pandai buat. Dalam editing dia ada tone dan style sendiri. Dia dah faham aspek seni, pencahayaan dan posing sebagainya. Dia dah faham apa teknik pencahayaan atau composition yang macam mana akan buat sesuatu gambar lawa, sebab dia berpengalaman buat masa praktis sebelum ini. Tapi seni ni sesuatu yang subjektif, dan dia terus explore dan terus berkembang tahap ni.

Stage 6: Jadi famous, berhenti fotografi dan sibuk cerita pasal politik
Nonono I'm joking. Hahahaha.

So, anda sekarang tahap mana?

Feel free to share this to friends okeh! See ya!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...